Sunday, 26 April 2015

Paytren, Alasan Yusuf Mansur Mendirikan Teknologi Transaksi (paytren)

Kita mungkin teringat iklan bank beberapa tahun yang lalu, Tingkatkan terus saldo Anda, semakin besar saldo anda di bank maka semakin besar peluang untuk mendapatkan hadiah, hampir semua bank promosinya sama seperti itu. Lalu bandingkan dengan promosi iklan bank saat ini. Apa yang ditawarkan Bank? Tingakatkan terus transaksi Anda dan dapatkan poin undian disetiap transaksi Anda. Kenapa bisa berubah seperti ini?


Dulu beli pulsa HP hanya ada di counter Hanphone. Dulu bayar tagihan listrik/telpon hanya bisa di kantor PLN/Telkom atau di loket pembayaran. Sekarang semua bank melayani pembelian pulsa, bayar tagiahn listrik/telpon, cicilan, dan lain-lain. Bahkan tidak hanya perbankan, disetiap kita belanja di Minimarket atau Supermarket, Para pelayan tidak pernah lupa untuk menawarkan sekalian pulsanya Pak? atau tokennya pak? Itu telah menjadi prosedur wajib yang diterapkan, bahkan seandainya mereka lupa menawarkan ada salah satu minimarket yang memberikan sanksi keras terhadap pelannya. Tidak hanya beli pulsa, token listrik, tiket kereta, atau bayar tagihan listrik, telkom, kartu kredit, cicilan dan lain-lain pun sekarang bisa kita beli dari minimarket yang jaringannya tersebar luas diseluruh Indonesia itu.


Anda dari dulu menjadi pelanggan mereka saja yang rutin memberikan untung kepada bank, minimarket, atau perusahaan yang menjalankan bisnis ini. Tanpa pernah memikirkan bagaimana cara mereka mendapatkan keuntungan dari pembayaran tagihan rutin bulanan Anda.

Tahukah Anda mengapa Bisnis Pembayaran yang keuntungannya hanya beberapa ribu rupiah itu, kini Bank, Minimarket, maupun perusahaan lain pun mulai ikut ambil bagian?

Berdasarkan data Bank Indonesia tahun 2007, transaksi pembayaran / micro-payment di Indonesia itu mencapai Rp 270 Triliun Rupiah dan diperkirakan meningkat 5-10% per tahun (sekitar Rp 340 Triliun ditahun 2010). Dan pada tahun 2013 sudah lebih dari 400 Triliun Rupiah.

Bisnis pembayaran memiliki umur (life-cycle) yang panjang dan akan terus meningkat dari waktu ke waktu. Bahkan sekarang sudah menjadi bagian dari keperluan pokok setiap rumah tangga. Setiap hari, TRILIUNAN Rupiah berterbaran di sekitar Anda tanpa bisa merasakan keuntungannya. Anda hanya sebagai pembeli atau customer saja. Siapa yang mendapatkan keuntungan tersebut?

Berapa uang yang Anda keluarkan untuk membeli pulsa HP, bayar listrik, telepon, cicilan, kartu kredit dan lain-lain. Itu baru Anda sendiri. Bagaimana dengan keluarga, dan tetangga Anda? Kira-kira berapa besar uang yang dikeluarkan setiap bulannya? Selain dari itu, Anda mungkin sering melakukan transaksi tersebut, kalau dikalkulasi berapa besar biaya yang bisa anda keluarkan untuk sekedar melakukan transaksi? Berapa banyak waktu yang terbuang hanya sekedar melakukan transaksi? Dan juga berapa banyak tenaga yang anda keluarkan? Semua itu jika kita kalkulasikan dalam rupiah baik sebulan atau setahun mungkin terhitung besar juga. Walaupun sekarang di perbankan Anda fasilitas untuk mempermudah transaksi, tetapi kan dikenakan biaya transaksi dan biaya setiap bulannya yang dibebankan kepada para customernya. Apakah selamanya mau menjadi customer mereka, tanpa pernah bertindak untuk lepas dari ketergantungan itu. Siapa yang mengeruk keuntungan dari bisnis ini? Mereka adalah bank atau perusahaan yang rata-rata sudah menjadi milik asing. 


Telah hadir gagasan dari Ustadz Yusuf Mansur yang dimana melakukan transaksi itu semua hanya menggunakan Gadget atau Handphone dengan sistem perangkat lunak yang bernama PayTren. PayTren ini sangat praktis, kita bisa melakukan aktivitas transaksi kita hanya menggunakan Handphone / Gadget sehingga lebih praktis, hemat biaya, waktu, dan tenaga. Dan kelebihan disetiap transaksi menggunakan PayTren yaitu disetiap transaksi akan diberikan Cashback bukan lagi menjadi biaya yang dibebankan kepada pengguna PayTren. Kalau sudah menggunakan PayTren, mungkin bisa dibandingkan dengan kebiasaan kita yang harus melakukan pembayaran konvensional ataupun melalui perbankan, akan banyak rupiah yang bisa kita hemat, belum lagi dari Cashback transaksi yang diberikan dengan menggunakan PayTren. Dari pada kita menjadi pelanggan perusaah atau lembaga yang terus mengeruk keuntungan dari masyarakat, bersama Ustadz Yusuf Mansur keuntungan PayTren dibagikan bersama melalui Cashback.

Maukah tetap menjadi pelanggan mereka? Atau mengaktivasikan PayTren (Teknologi Transaksi) di Handphone atau Smartphone dari Ustadz Yusuf Mansur dan menghasilkan uang bersama? Tentungya menggunakan atau tidak menggunakan PayTren, kita pasti akan selalu bertransaksi dan melakukan bayar-bayar tagihan seperti dijelaskan diatas, apalagi seiring perkembangan teknologi setiap orang akan membutuhkan fasilitas transaksi yang lebih praktis, seperti PayTren.

Maka dari itu Ustadz Yusuf Mansur mendirikan PT Veritra Sentosa Internasional (TRENI) dengan Brand bernama PayTren. Beliau ingin keuntungan keuntungan besar ini bisa dinikmati rakyat Indonesia tidak hanya kalangan tertentu saja

Mari bergabung dikomunitas yang insyaAllah penuh berkah ini

Untuk lebih jelasnya kunjungi web paytren. Info lebih lanjut bisa sms/wa : 085643081629, atau pin bb : 52500502

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...