Thursday, 14 June 2012

Tembok yang Dibangun Zionis Israel Panjangnya Melebihi Jarak Jakarta-Surabaya, Yakni 708 kilometer

Allah menjelaskan di surat Al-Hasyr ayat 14: 

“Mereka (Yahudi) tidak akan memerangi kamu dalam keadaan bersatu padu, kecuali dalam kampung-kampung yang berbenteng atau di balik tembok. Permusuhan antara sesama mereka adalah sangat hebat. Kamu kira mereka itu bersatu, sedang hati mereka berpecah belah. Yang demikian itu karena sesungguhnya mereka adalah kaum yang tidak mengerti.”


Bagaimana rasanya kalau tiba-tiba di depan rumah kita berdiri tembok setinggi 10 meter, sepanjang berkilo-kilometer. Tembok yang memisahkan rumah kita dengan rumah ayah-ibu kita, dengan tetangga kita, dengan pasar, dengan sekolah anak-anak, dengan rumah sakit.

Tembok yang memaksa ibu-ibu melahirkan berdarah-darah di pos-pos pemeriksaan tentara. Tembok yang memaksa para bapak berjam-jam diperiksa badannya saat menuju tempat kerja. Tembok yang membuat kita harus berjalan berkilo-kilometer hanya untuk membeli obat di apotik di balik tembok. Sebab memanjat tembok itu berarti menantang para sniper (penembak jitu).

Tanggal 9 Juni yang baru lalu, tembok itu berusia 10 tahun. Panjangnya 708 kilometer. Jarak Jakarta-Surabaya saja tak sampai segitu, hanya 664,7 kilometer. Alasan didirikannya tembok ini, untuk mengamankan “Israel” dari “teroris” Palestina.

Pada bulan Juli 2004, International Court of Justice di The Hague mengeluarkan keputusan bahwa tembok itu ilegal menurut hukum internasional. Tapi sampai hari ini tak satupun negara di dunia yang melakukan tindakan untuk menghancurkan, atau menghentikan pembangunannya.


Hukum manusia bisa dikadali oleh para penakut. Hukum Allah berjalan sebagaimana seharusnya. Tak perlu menunggu sampai datangnya Kiamat. Allah menetapkan, orang yang mendirikan tembok itu pertama kali, Ariel Sharon (Perdana Menteri “Israel” waktu itu), sudah enam tahun ini sakit parah dalam keadaan koma. Hidup tidak, matipun tidak. Enam tahun bagaikan mayat, tapi masih hidup.

Al-Haq, sebuah LSM hak-hak asasi manusia, meluncurkan kampanye “Ten Years Too Long” (10years2long) untuk mengingatkan dunia tentang penderitaan rakyat Palestina akibat tembok ini. Sebuah film dokumenter pendek merangkum berbagai informasi tentang tembok ini. Kami sediakan link-nya di bawah ini:


sumber : http://sahabatalaqsha.com

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...