Monday, 19 March 2012

Bom Anti-Bunker AS Tidak Mampu Tembus “Beton Pintar” Iran

Menyusul eskalasi ketegangan antara AS dan Iran, para pejabat Amerika mengungkapkan kekhawatiran mereka  atas penggunaan "beton pintar" yang membuat situs nuklir Iran mampu bertahan menghadapi ledakan bom anti-bunker produksi AS.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh situs Aggravate Research, disebutkan bahwa mengingat kondisi geografis Iran yang selalu terancam gempa bumi, para insinyur Iran sangat mahir dalam mengembangkan "ultra-high performance concrete" (UHPC) yang merupakan salah satu bahan bangunan yang paling padat dan solid di dunia.


Formula beton baru Iran itu menggunakan material lokal, dan kini menjadi perhatian utama Washington di samping aktivitas pengayaan uranium Iran.

"Tidak seperti beton konvensional, beton Iran dicampur dengan bubuk kuarsa dan serat khusus yang mengubahnya menjadi beton dengan kemampuan tinggi yang dapat menahan tekanan yang lebih ekstrim dengan kepadatan yang juga meningkat."

Ditinjau dari komposisi materialnya, beton pintar Iran itu merupakan bahan bangunan yang sangat baik untuk pembangunan jembatan yang lebih aman, bendungan, terowongan, memperkokoh saluran pembuangan limbah, dan bahkan penyerapan polusi.

Artikel itu menambahkan, sama seperti penggunaan ganda teknologi di sektor sipil maupun militer, UHPC dapat juga digunakan untuk melindungi fasilitas bawah tanah yang tentu menimbulkan masalah dalam setiap upaya militer ke Iran.

Disinggung pula pernyataan Menteri Pertahanan AS, Leon Panetta, beberapa waktu lalu yang mengungkapkan keprihatinannya soal kemungkinan tumpulnya bom-bom anti-bunker Amerika Serikat melawan UHPC yang digunakan untuk melindungi target militer Iran.

Dalam wawancara dengan The Wall Street Journal pada tanggal 26 Januari lalu, Panetta mengumumkan bahwa kemampuan bom-bom anti-bunker terus ditingkatkan dan berharap hasilnya dapat segera dirasakan.

Bom anti-bunker AS (Massive Ordnance Penetrator)berbobot 30.000 pound,  dirancang untuk menghancurkan fasilitas bawah tanah. Akan tetapi "tes awal menunjukkan bahwa bom tersebut tidak akan mampu menghancurkan beberapa situs Iran."

Amerika Serikat, Israel, dan sejumlah sekutunya menuduh Iran mengejar tujuan militer dalam program nuklirnya. Mereka menggunakan alasan tersebut untuk menjatuhkan sanksi terhadap Iran. Bahkan Tel Aviv mengancam akan menyerang Iran jika sanksi Barat gagal menghentikan program nuklir Tehran.

Republik Islam membantah tuduhan Barat terkait program energi nuklir Iran, dengan beralasan bahwa sebagai penandatangan Traktat Non-Proliferasi Nuklir (NPT) dan anggota Badan Energi Atom Internasional (IAEA), berhak mengembangkan dan mendayagunakan teknologi nuklir untuk tujuan damai. (IRIB Indonesia/MZ/PH)

sumber : IRIB

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...